Ngomongin kata “Bahagia”..

Aku jadi ingat sebuah buku karangan Dr. Jalaluddin Rakhmat berjudul, “Meraih Kebahagiaan” yang aku dapetin waktu duduk di jok belakang mobil temenku. Setengah bagian buku itu terselip di kantong jok depan mobil dan judulnya benar2 menarik perhatianku..”Ehm..boleh juga nih buku, pengarangnya pun punya nama dan reputasi yang baik, baca ah”, begitu pikirku. Ringkas cerita, aku akhirnya baca sebagian besar isi buku itu, dan yang nyangkut dari buku itu sekarang adalah bahwa bahagia itu adalah pilihan, bisa kita ciptakan sendiri dan relative.

Aku juga teringat waktu aku ngobrol2 sama dua orang teman sekitar 4 bulan lalu, Ajeng and Liza. Kita ngobrolin makna bahagia sampe puanjang dan ruame. Dari obrolan itu kayaknya kita sepakat kalo bahagia itu cuma state of mind aja (Ajeng tuh yang pertama ngucapin itu)..setiap orang punya definisi bahagia yang berbeda dan mencari kebahagiaan itu gak ada ujungnya.

Terus aku juga ingat pernah dapet imel dari seorang kawan tentang “bahagia”. Menurut imel itu bahagia itu bukan terletak pada hasil saja, tapi prosesnya juga adalah kebahagiaan. Weleh weleh….bahagia, bahagia..kata2 yang gampang banget di ucapinnya, sering banget juga kita denger, tapi kalo dipikir2 dan dibolak-balik, kok ngedefinisi-innya jadi gak segampang ngucapinnya ya? …

Nah belon lama nih, aku dan suami bincang-bincang soal kata bahagia. Waktu ngomongin tentang makna ‘bahagia’, kita berdua sampe kilas balik tentang perjalanan rumah tangga kita…. ngomongin apa yang udah kita lewati dan apa yang udah kita capai,  baik sebagai individu atau sebagai keluarga.

Ehm..dirasa-rasa, ya kita udah bahagia karena udah ngedapetin sebagian besar apa yang kita mau..udah bisa laluin momen-momen berat dalam sejarah rumah tangga dan pribadi… dan yang paling penting lagi, kita masih dan malah nambah untuk saling mencinta , he he.

Cuma ternyata, kita ngerasa and sepakat kalo kita mungkin akan lebih bahagia lagi kalo kita bisa dapetin apa yang belon kita punya sekarang. Sesuatu yang buat sebagian orang mungkin gampang ajah ngedapetinnya atau malah gak pake minta-minta segala sama Tuhan. Sesuatu yang buat kita adalah misteri Ilahi, tapi buat sebagian orang cuma akibat dari sebuah sebab belaka.  Sesuatu yang pantas banget, gak bisa dipungkiri bisa jadi alasan yang tepat bagi seorang manusia untuk bisa ‘berjuang’..’berbangga diri’..’berbahagia’..dan juga ’bersedih’…

“Ehm..apa kebahagiaan kita berkurang ya tanpa itu”..”Wah berarti kita gak bersyukur duong”—“Lach terus sebenarnya apa sih bahagia?”, “Terus kalo yang udah kita berdua pengenin di kasih sama Allah, apa iya kita gak kepengen yang lain” – “Terus apa kita gak bahagia nich sampe kado dari Allah itu datang?”..”Aduh..jangan sampe deh kita jadi orang yang menafikkan nikmat yang udah banyak begini”..

Anyway, kita akhirnya gak punya kesimpulan walaupun kita berdua ngobrol ngalor-ngidul. Kita muter-muter aja, yah..sambil seneng-seneng lah..(sapa juga yang seneng coba punya temen diskusi yang nyambung, he he).  Sampe akhirnya nih, kita bedua sepakat  “Udah dech, gak usah pusing-pusing mendefinisikan kata bahagia”…”Kita jalani saja hari-hari kita berdua to the fullest, jangan lupa sama makna and tujuannya tentunya”.. “Kalo ada masalah yah kita sama-sama selese-in dengan bijaksana”…”kalo sedih, kita cari obatnya juga sama-sama”.. “seperti yang udah kita jalanin kan?”..EHM…BENER JUGA, kita bedua mangguk2 sambil nyengir beduaan..TANDA BAHAGIA NIH KAYAKNYA, he he

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s