Cari-cari rumah di Riverside Bag. 1

Udah hampir tiga bulan aku dan misua berburu rumah (house hunting), he he. Sejak Pertengahan Mei 2009, Juni.. terus nyambung bulan September sampe Oktober ini. Sampe saat ini kita belum dapet rumahnya, dan berharap sebelum bulan Juni 2010, kita udah pindah dari apartemen yang kita tempati sekarang.

Alasan mau beli sih karena kalo dipikir-pikir, daripada sewa..uangnya hilang, mending kita beli aja dech, sekalian nabung. Berharap nanti bisa dijual lagi kalo emang kita pindah; itu juga kalo emang market rumah lagi bagus pas kita pindah/jual misalnya. Siapa juga yang tahu masa depan ya..kecuali Allah tentunya. Kita jalani saja yang ada sekarang. Alasan kedua, kita berdua seneng bersosialisasi, jadi kepengen lah ngundang temen2 disini barbequan misalnya, atau pengajian, atau jadi tempat numpang nginep. Semoga dengan ada rumah baru, akan banyak kebaikan yang datang, kita berdua bisa tetap dan semoga makin produktif, Amin….

Alasan ketiga berhubungan sama harga rumah yang lagi turun. Hampir deh semua orang yang kita ajak bicara soal rumah, pasti pada bilang..ini tahun yang baik buat beli rumah. Tapi ach…lagi2 tergantung, walaupun iya lagi murah, tapi ada gak rumah yang bikin kita jatuh hati, he he.  Alasan keempat, ya..pantes2 ajah kali ye..kita berdua yang udah 11 tahun berumah tangga punya rumah yang baik, gak perlu besar-besar..tapi PASS, gitu loch!

Emang sih gak bakal ada ujungnya kalo dipikir-pikir sampe kapan kita mau tinggal di Riverside, yang jelas2 berkaitan sama keputusan cari rumah atau tetep sewa. Bolak-balik deh kita mikir, tapi setelah bicara sama beberapa orang yang kita hormati termasuk orang tua. Alhamdulillah gak ada yang ngelarang. Maka jadilah kita berburu..he he

Ehm, Berburu rumah itu kaya berburu/mencari pacar…Serius!!  Kalo pake istilah dalam perkawinan , carilah pasangan yang sekufu atau sepadan, he he. Tergantung seberapa besar kita mampu membayar..maka tergantung pulalah pada apa yang kita dapetin dari sebuah rumah. Contoh, dengan harga yang kita berani kasih, tentu kita tidak akan dapet rumah yang fasilitasnya okay banget dan juga ada di lingkungan yang bagus banget. Perlu kompromi, hal-hal apa yang harus ada, dan hal-hal apa yang bisa kita tolerir ketidak ada-annya. Walaupun semua serba relatif, soal kondisi rumah, fasilitas dan lingkungan..tapi tetep dong, semua mesti dihitung matematis dan dilihat secara rasional. Faktor lainnya adalah soal rasa, jatuh cinta gak kita sama rumah itu…bisa memvisualisasikan enggak kita tinggal disitu, ada feeling homey engga pas masuk kerumah itu.

Weleh pastinya guampang-guampang susah, ibaratnya..ada yang baru kenal sama seorang cewek/cowok langsung cocok dan kawin dan langgeng. Tapi ada yang mesti berjuang dulu sampe Happy Ending, he he. Dan proses pemburuan rumah kita kaya roller coster dech, kayaknya mau dapet….eh, gak jadi..Ups and Downs dech pokoknya. Satu kali aku bilang sama misua, “tenang aja, kita bakal dapet yang pas…gue gak pernah susah tuch cari pacar, emang mesti berpetualang dulu..but in the end, aku menikahi kamu toch, the one and only Best man I have ever loved and had in my life” he he…Misua bilang, “Yeee….kalo aku sih emang susah dapetin kamu, jadi udah pengalaman dech”..he he. Itu lah kisah pencarian rumah..kita lihat saja nanti, things change..and manytimes we just never know.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s