Cari-cari rumah di Riverside Bag. 2

Mau share ah..apa ajah yang udah kita lakukan sejauh ini dalam proses pencarian rumah. Namanya juga proses ya..Bisa jadi akhirnya dapet, bisa jadi engga, GPP dech. Berdoa dapet yang terbaik aja.

==> Pertama-tama kita cari Real Estate Agent yang cocok. Ibu Connie dibantu sama Charlotte adalah agents kita. Mereka bantu in mulai dari kasih tahu kalo ada rumah2 yang mau dijual (listings), bantuin kita masuk ke rumah2 itu,  kasih pendapat tentang lingkungan, kondisi bangunan, dan bantu kita cari perbandingan harga rumah2 di sekitar tempat rumah yang kita suka. Connie udah banyak bantu kolega2 misua di tempat kerjanya, jadi udah dapet referemsi baik, dan dia juga professional, udah 32 tahun jadi agent.

==> Sambil mencari agent, kita juga harus udah dapet surat jaminan (pre loan approval letter) yang nerangin kalo kita udah dapet pinjaman dana dari Bank atau institusi keuangan lainnya untuk beli rumah. Misua kebetulan dapet pinjaman dari Kampusnya. Alhamdulillah..dengan bunga yang lebih kecil dari Bank. Kayaknya kalo lihat sejarah pinjam-meminjam kita (credit history), kita gak bakal dapet pinjaman dari Bank dech. Kita kan dulunya mahasiswa, gak punya lah kredit2 yang macem-macem. Udah makan ajah udah syukur kok, he he.

==> Nah..Kalo udah ada surat pengesahan pinjaman (loan approval letter), si agent bener-bener mau bantuin kita. Soalnya surat itu dibutuhkan sebagai lampiran surat penawaran rumah (offer letter).   Surat keterangan gaji  (Salary Statement letter) juga diperlukan loch.  Itu semua diperlukan sebagai tanda kalo kita emang mampu.

==> Kalo surat keterangan gaji dan surat jaminan dapet pinjaman udah ada, baru dech kita santai/puas cari-cari rumah. Bisa browse sendiri lewat internet, jalan2 di sekitar lingkungan yang kita suka, atau minta tolong ke agent untuk kasih tahu kita daftar rumah2 yang mau dijual.

==> Kalo kita nemu rumah yang kita suka, kita tinggal kasih tahu si agent supaya kita bisa masuk dan lihat dalemnya (Kadang-kadang, gambar gak secakep aslinya).

==> Nah, kalo emang udah suka sama rumah itu, baik harga, kondisi, dan lingkungannya. Kita bisa bikin offer letter.

Tentu aja harga memang sangat harus dipikirkan, karena kan kalo udah beli rumah, kita bayar DP, bayar kreditnya perbulan, listriknya, HOA-nya (Home Owner Association)— ini kalo kita tinggal di komplek perumahan yang ada fasilitas kolam renang atau taman-nya misalkan, pajaknya, telponnya,internetnya, biaya bersihin kolam renang (kalao ada), dan tentu aja biaya kebutuhan lainnya seperti  makan, travels, and hiburan.  Kalo udah yakin ngerasa engga bakal nyaman dan gak ketindes/sengsara.. .baru dech kita bikin offer letter.

==> Kalo offer letternya udah dibuat, agent kita akan lanjutin surat itu ke si Penjual  (seller) atau si peminjam dana (lender).

    Karena ternyata tipe penjulan ruamh itubeda-beda,  si pembeli atau kita akan kebagian imbas-nya pula. Kalo beli yang standar (si punya rumah udah gak ada hutang lagi sama Bank, jadi kita langsung berhubungan sama si yang punya rumah sebagai penjual), maka transaksi lebih cepet.

    Kalo short sale (si yang punya rumah terpaksa harus pindah dan menjual rumahnya ke Bank dengan harga yang lebih murah dari harga semestinya –karena dia udah gak bisa bayar lagi cicilannya karena si suami yang mencari uang misalnya, meninggal, atau harga rumahnya turun 200 derajat  dan hutang dia makin banyak ke Bank, atau karena dia pindah kerja), bisa makan waktu lama, apalagi kalo harga rumahnya belum di terima (approved) sama si peminjam uang.

    Ada yang Bank Owned/Real estate Owned, bisa lebih cepet transaksinya. Tapi ada juga yang dijual foreclosure, kalo yang ini si yang punya rumah emang udah nyerahin rumahnya sama yang ngasih pinjem uang/Bank. Termasuk dari “Bank Owned”, dan implikasinya ke pembeli, kita langsung berhubungan sama Bank,  jadi lebih cepat prosesnya di bandingkan Short Sale.

    Oh ya ..isi Offer letter itu  macem-macem; tentang harga dan perjanjian-perjanjian lainnya. Harga yang kita tawar mestinya mantap. Semua emang sangat tergantung sama kita.

    Kalo kita sukaaaa banget sama rumah itu, kita bisa aja menawar seperti harga  yang tertulis atau malah melebihi. Tapi pastinya…si agent akan mencari harga perbandingan (comparable prizes) dari rumah2 yang udah terjual di sekitar rumah yang kita maui. Selain itu, kita perlu orang/badan yang kerjaannya menentukan berapa harga rumah (appraisal), orang ini nih penting…(kita juga loch yang bayar si appraisal) dan harga yang dia kasih akan jadi patokan seberapa besar pinjaman uang yang kita dapet dari kampus. Jadi kita gak bayar kemahalan atau si Penjual gak akan bisa kasih harga semena-mena.

    ==> Kalo udah kasih offer, kita tunggu kabarnya..Nah sekarang nih, kita lagi nunggu kabar, karena kita baru kasih offer sama rumah yang di jual “short sale’ Lama…tapi gak papa, worth waiting dech. Offer pertama kita gagal…sebab si penjual ogah pake appraisal, dia maunya kita beli seperti harga yang dia udah kasih, padahal harganya kemahalan..uh uh…sebel! Tapi udah dech, emang bukan jodoh kok.

    Sementara itu dulu dech soal rumah2-an. Entar aku tulis lagi gimanaproses setelah si penjual coock sama harga yang kita tawar. Masih banyak nih kayaknya proses-nya. Nikmati aja dech, sambil belajar juga…

    2 thoughts on “Cari-cari rumah di Riverside Bag. 2

    1. mau nanya mbak.. biasanya di realtor ato homes kan ada rumah yg dijual di foto ada perabot2nya kayak ranjang, tv, kulkas, kursi lha itu emang dijual dengan perabot ya.. soalnya kurang tau. trus lingkungan yg enak di riverside di mana ya? kalo di belvedere enak ga ya?

    Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s